bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Nigeria news

Jideofor Adibe, Universitas Negeri Nasarawa, Keffi

Saat rakyat Nigeria semakin dekat dengan pemilihan presiden Februari 2023, yang ketujuh sejak gelombang demokrasi liberal saat ini secara resmi dimulai pada tahun 1999, setidaknya ada 10 masalah utama yang kemungkinan besar akan mendorong dan menentukan hasilnya. Ilmuwan politik, Jideofor Adibe, mengeksplorasi semuanya.

1. Etnisitas dan kedaerahan

Empat dari 18 calon presiden dalam pemilu, yang dianggap sebagai calon terdepan, berasal dari tiga kelompok etnis dominan di negara tersebut: Hausa/Fulani, Yoruba dan Igbo.

Dari utara adalah Atiku Abubakar, mantan wakil presiden negara (1999-2007) dan calon presiden dari Partai Rakyat Demokratik; dan Rabi’u Musa Kwankwaso, mantan gubernur Negara Bagian Kano dan calon presiden dari Partai Rakyat Nigeria Baru.

Bola Ahmed Tinubu, seorang Yoruba dari barat daya, adalah calon presiden dari Kongres Semua Progresif yang berkuasa. Peter Obi, seorang Igbo dari tenggara dan mantan gubernur Negara Bagian Anambra, adalah calon presiden dari Partai Buruh.

Sejak pemilu 1999, ada konvensi tidak tertulis bahwa kekuasaan presiden akan digilir setiap delapan tahun antara utara dan selatan negara. Itu sebabnya banyak individu dan kelompok dari utara dan selatan bersikeras bahwa Presiden Muhammadu Buhari harus digantikan oleh seseorang dari selatan.

Beberapa individu dan kelompok dari tenggara berpendapat bahwa karena zona tersebut belum menghasilkan presiden, maka harus mendapat giliran pada tahun 2023.

Beberapa dari timur laut, di mana Atiku berasal, sama-sama berpendapat bahwa itu harus menjadi giliran mereka karena zona tersebut belum menghasilkan kepala negara sejak Tafawa Balewa, perdana menteri pertama dan satu-satunya negara itu, pada 1960-an.

2. Agama

Sama seperti etnisitas dan kedaerahan, agama selalu menjadi alat mobilisasi dan perselisihan yang penting di Nigeria.

Sejak 1999 juga telah ada tindakan penyeimbang yang hati-hati untuk memastikan bahwa presiden dan wakil presiden tidak menganut agama yang sama. Sementara utara didominasi Muslim, selatan didominasi Kristen.

Keseimbangan ini terganggu ketika Bola Tinubu, seorang Muslim Yoruba, memilih Kashim Shettima, seorang Muslim Kanuri dan mantan gubernur Negara Bagian Borno, sebagai pasangannya. Banyak orang dan kelompok Nigeria, termasuk Asosiasi Kristen Nigeria mengecam keras tiket tersebut.

3. Munculnya pihak ketiga yang ‘layak’

Hingga 2015, lanskap politik Nigeria didominasi oleh satu partai – Partai Demokrasi Rakyat. Ini adalah satu-satunya partai yang cukup kuat untuk memenangkan pemilihan presiden.

Ini berubah pada 2015 ketika Kongres Semua Progresif, sebuah koalisi partai-partai oposisi, mengalahkan presiden yang sedang menjabat, Goodluck Jonathan. Ini menandai era negara dominan dua partai.

Munculnya Partai Buruh dan Partai Rakyat Nigeria Baru tampaknya telah mengubah dinamika pemilu.

Obi membingkai kampanyenya seputar retorika anti kemapanan dan karena itu mampu menarik pemilih muda yang tidak terpengaruh. Sebagai satu-satunya orang Kristen di antara empat kandidat utama, Obi mungkin juga mendapat keuntungan elektoral dari orang Kristen yang menentang tiket Muslim-Muslim yang berkuasa di APC. Setidaknya tiga jajak pendapat menunjukkan dia memimpin balapan, meskipun beberapa mempertanyakan kredibilitas jajak pendapat tersebut.

Kwankwaso, pendiri gerakan Kwankwasiya, dianggap sebagai organisator akar rumput. Dia diyakini populer di kalangan orang biasa di utara tetapi dianggap kurang memiliki pengikut yang kuat di selatan.

Beban sejarah

Pencalonan Obi didukung oleh Ohanaeze Ndigbo, sebuah organisasi sosio-politik pan-Igbo, dan beberapa kelompok dan individu non-Igbo yang berpengaruh, termasuk mantan presiden Olusegun Obasanjo.

Di wilayah tenggara, terdapat keyakinan yang mengakar kuat bahwa ada konspirasi untuk mengeluarkan Igbo dari posisi politik penting tertentu di negara tersebut karena peran mereka dalam Perang Saudara (1967-1970). Keyakinan ini membantu memicu agitasi separatis. Sementara elit politik di daerah tetap menyendiri atau suam-suam kuku terhadap pencalonan Obi, dia benar-benar didewakan oleh rakyat jelata di daerah yang senang dengan “keberanian” pencalonannya.

Debat capres

Dalam beberapa tahun terakhir, berbagai kelompok telah menyelenggarakan debat untuk para peserta politik utama di negara tersebut. Tinubu, disebut-sebut sebagai ahli taktik oleh para pendukungnya, berhasil menghindari perdebatan ini. Setelah berbicara kepada audiensi di Inggris pada Desember 2022, dia menyerahkan sebagian besar pertanyaan yang diajukan kepadanya.

Saya berpendapat di tempat lain bahwa debat presiden tidak benar-benar mempengaruhi hasil pemilihan presiden. Kandidat terkemuka pun sering menolak untuk berpartisipasi dalam beberapa atau semua debat tersebut. Namun ketidakhadiran Tinubu menyoroti kecurigaan tentang kesehatannya dan beberapa kontroversi yang mengelilinginya.

Independensi wasit pemilu dan Undang-Undang Pemilu yang baru

Independensi Komisi Pemilihan Umum telah lama diperebutkan. Insiden seperti pembakaran atau pencurian beberapa materi komisi, nama palsu dalam daftar pemilih dan pendaftaran anak di bawah umur di beberapa bagian negara menimbulkan pertanyaan tentang kemungkinan kolusi.

UU Pemilu 2022 memperkenalkan inovasi seperti transmisi hasil elektronik dari TPS dan Sistem Akreditasi Pemilih Bimodal. Hal ini untuk mencegah terjadinya kecurangan. Tetapi beberapa kekuatan politik diyakini menentang penggunaannya.

merasa tidak aman

Ketidakamanan umum di Nigeria mungkin mempersulit, jika bukan tidak mungkin, untuk mengadakan pemilu yang kredibel di beberapa bagian negara. Itu bisa mempengaruhi nasib elektoral para kandidat yang menganggap daerah itu sebagai benteng mereka.

Uang

Uang penting dalam pemilihan apa pun, terutama di Nigeria, di mana tingkat kemiskinan yang tinggi membuat orang membutuhkan dukungan keuangan sebelum mereka dapat menghadiri rapat umum kampanye. Perdagangan suara juga telah menjadi fitur utama pemilu. Terlepas dari upaya untuk meningkatkan transparansi sistem pemilu, uang kemungkinan besar akan tetap menjadi faktor besar dalam pemilu 2023.

Krisis dan perpecahan di dalam partai

Partai politik Nigeria cenderung menjadi kendaraan tujuan khusus untuk memenangkan pemilihan atau menempatkan individu untuk penunjukan politik. Itu sebabnya ada perpecahan dan krisis yang tajam di partai-partai, bahkan yang lebih kecil. Tingkat persatuan partai politik garis depan akan mempengaruhi peluang mereka dalam pemilu.

Yang tidak diketahui

Dalam keterlibatan apa pun, selalu ada variabel tak terduga yang dapat mengubah permainan. Ahli taktik militer menyebutnya kabut perang sementara yang cenderung religius menyebutnya sebagai Tindakan Tuhan. Hingga suara dihitung, pemenang diumumkan dan tantangan pengadilan yang tak terelakkan diselesaikan, masih ada kemungkinan peristiwa yang dapat mengubah hasil pemilu.

Jideofor Adibe, Guru Besar Hubungan Internasional dan Ilmu Politik, Universitas Negeri Nasarawa, Keffi

Artikel ini diterbitkan dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca artikel asli.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: Konservasi

Foto: Twitter/@OfficialAPCNng

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com