bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Burkina Faso

Paris – Prancis mengkhawatirkan terulangnya bentrokan mematikan dengan Mali di Burkina Faso yang dikuasai junta, di mana domino lain dalam kerja sama militernya melawan jihadis Afrika Barat bisa jatuh.

Pasukan Prancis menarik diri dari Mali tahun lalu, setelah kudeta tahun 2020 di bekas jajahan Prancis itu membuat para penguasanya bergerak lebih dekat ke Rusia.

Burkina Faso, yang juga pernah berada di bawah kekuasaan Prancis, kini tampaknya bergerak ke arah yang sama, setelah para pejabat merebut kekuasaan di sana pada September, dalam kudeta kedua dalam delapan bulan.

Prancis memiliki 400 pasukan khusus yang dikerahkan di negara itu untuk melawan pemberontakan jihadis.

Namun hubungan telah memburuk dalam beberapa bulan terakhir, dan Perdana Menteri Burkinabe Apollinaire Kyelem de Tembela mengatakan pada November dia berharap untuk “mendiversifikasi hubungan kemitraan” dalam perang melawan jihad.

JUGA | Menteri Prancis bertemu pemimpin Burkina Faso, menolak intervensi

“Rusia adalah pilihan yang masuk akal,” kata Tembela pada Sabtu setelah bertemu duta besar Rusia Alexey Saltykov.

Penayangan perdana juga melakukan kunjungan terpisah ke Moskow pada awal Desember.

Di Mali, Prancis tidak disukai oleh junta setelah dugaan kedatangan pada tahun 2021 para agen dari pasukan tentara bayaran Rusia yang keruh di bawah Wagner untuk mendukung pasukan pemerintah.

Di belakang layar, pemerintah militer Burkinabe berusaha meyakinkan Paris bahwa mereka tidak berniat meminta bantuan Wagner.

Tapi sumber Prancis saya, delegasi dari kelompok tentara bayaran telah mengunjungi negara kaya mineral, di mana sebuah perusahaan Rusia telah mengoperasikan beberapa tambang emas.

‘Sentimen anti-Prancis’

Pasukan khusus Prancis saat ini tinggal di Burkina Faso, tetapi dapat segera pergi jika Presiden Ibrahim Traore mencapai kesepakatan dengan Wagner.

Skenario pilihan mereka adalah memindahkan ke negara tetangga Niger, di mana 2.000 tentara Prancis telah ditempatkan, kata dua sumber yang mengetahui rencana tersebut kepada AFP.

Beberapa ahli mengatakan skenario ini menjadi tak terelakkan, karena bekas kekuatan kolonial gagal membantu memadamkan kekerasan jihadis yang melanda negara miskin itu sejak 2015.

“Sahel sedang mengalami transformasi mendalam, salah satunya adalah meningkatnya sentimen anti-Prancis,” kata Alain Antil, pakar kawasan di Institut Hubungan Internasional Prancis.

JUGA | Perwira militer Burkina Faso ditangkap dalam rencana ‘destabilisasi’: jaksa

Kebencian dirasakan tidak hanya di kalangan “elit tertentu” tetapi juga membentuk “opini publik di kota-kota besar”, ujarnya.

Paris mungkin mengklaim bahwa “Francophobia ini sepenuhnya direkayasa oleh musuh geopolitik”, tambah Antil, tetapi sebenarnya berjalan “jauh lebih dalam”.

Pemerintah Afrika perlu mempertimbangkan hal ini, katanya, dan kehadiran militer Prancis di Sahel “mungkin” pada akhirnya akan dikurangi secara drastis oleh para peneliti.

Pada bulan Oktober, pengunjuk rasa anti-Prancis berkumpul di luar kedutaan Prancis di Ouagadougou dan pusat kebudayaan Prancis diserang.

Demonstrasi lain di luar kedutaan terjadi pada bulan berikutnya.

Pada awal Januari, kementerian luar negeri Prancis mengatakan telah menerima surat dari junta yang menuntut agar duta besar Luc Hallade diganti setelah dia mendapat laporan tentang situasi keamanan negara yang memburuk.

‘lingkungan selatan’ Eropa

Ketegangan sedemikian rupa sehingga Paris mengirim wakil menteri luar negeri Chrysoula Zacharopoulou untuk menemui presiden Burkina.

“Saya tidak datang ke sini untuk mempengaruhi pilihan atau keputusan apa pun. Tidak ada yang bisa memutuskan pilihan Burkina,” katanya usai bertemu Traore.

Sumber-sumber diplomatik mengatakan kunjungan itu tidak dimaksudkan untuk memaksa negara Afrika itu memihak, tetapi Zacharopoulou “sangat jelas tentang konsekuensi dari pilihan yang akan diambil pihak berwenang”.

Analis Burkinabe Drissa Traore mengatakan ketegangan masih sama, bahkan setelah kunjungan itu.

“Otoritas transisi bertekad untuk membentuk kemitraan baru, atau bahkan menghidupkannya kembali, dengan Rusia di posisi pertama,” katanya.

JUGA | Kritik media di Burkina Faso setelah RFI Prancis ditangguhkan

Presiden Prancis Emmanuel Macron telah memberikan waktu hingga musim semi untuk memikirkan kembali kemitraan militer di Afrika, yang akan kurang terlihat dan lebih selaras dengan tuntutan spesifik negara tuan rumah.

Dia harus membuat kesimpulan pertama “dalam beberapa minggu ke depan”, kata sumber pemerintah.

Prancis tidak ingin kehilangan tempat strategisnya di benua yang akan menjadi rumah bagi 2,5 miliar orang pada tahun 2050.

Tapi Antil mengatakan itu juga merupakan kepentingan Prancis dan teman-temannya untuk mencegah kekerasan jihadis menyebar ke Afrika Utara.

“Meski bukan di wilayah terdekatnya, Sahel masih menjadi bagian dari lingkungan selatan Eropa,” katanya.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@smutoro

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com