bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Algeria

Aljazair – Seorang pengusaha dan aktivis Aljazair yang dipenjara karena menyerukan boikot pemilihan presiden negara itu 2019 dibebaskan pada hari Rabu, kata kelompok hak asasi, setelah dia mengumumkan bulan ini dia akan berhenti dari politik.

Rachid Nekkaz dibebaskan atas “alasan kemanusiaan”, kata Komite Nasional Pembebasan Tahanan di Facebook.

Surat kabar Aljazair Le Soir d’Algerie melaporkan pria berusia 51 tahun itu telah diberikan grasi presiden.

Nekkaz gagal mencalonkan diri sebagai kandidat dalam pemilu 2019.

Dalam sepucuk surat dari penjara yang diposting di halaman Facebook-nya pada 2 Januari, Nekkaz mengatakan dia telah menulis surat kepada Presiden Abdelmadjid Tebboune bulan sebelumnya untuk “secara resmi” memberitahukan keputusannya untuk “meninggalkan politik di Aljazair”.

Nekkaz mengatakan dalam surat itu bahwa dia akan mengabdikan dirinya “secara eksklusif” untuk menulis, keluarganya, dan menangani masalah kesehatan.

Dia sebelumnya dipenjara antara Desember 2019 dan Februari 2021 karena “menghasut kekerasan di media sosial”, di mana dia memiliki banyak pengikut.

JUGA | Ini adalah ‘kampanye kejam untuk membungkam suara-suara oposisi’ – Amnesty menyerukan Aljazair untuk membebaskan jurnalis yang dipenjara

Nekkaz kelahiran Prancis ditangkap lagi pada Mei 2021 dan tahun lalu dijatuhi hukuman lima tahun penjara.

Meskipun telah mengakui kewarganegaraan Prancisnya, ia dinyatakan tidak memenuhi syarat untuk mencalonkan diri pada tahun 2019 karena undang-undang yang melarang kandidat yang sebelumnya memiliki kewarganegaraan selain Aljazair.

Sebaliknya, dia membesarkan sepupunya, seorang mekanik berdasarkan perdagangan, yang memiliki nama yang sama.

Tebboune, mantan perdana menteri di bawah pemerintahan lama Abdelaziz Bouteflika, memenangkan pemilu 2019 setelah protes massal memaksa pendahulunya mengundurkan diri.

Pemerintahannya telah melarang demonstrasi oleh gerakan pro-demokrasi Hirak dan meningkatkan proses hukum terhadap para pembangkang, aktivis, jurnalis, dan akademisi.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@mahrezrabia

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com