bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Arab

Tripoli – Negara-negara besar Arab memboikot pertemuan menteri yang diselenggarakan oleh pemerintah sementara Libya pada hari Minggu, dengan hanya lima dari 22 anggota Liga Arab yang mengirim diplomat top mereka dan bahkan sekretaris jenderal blok itu untuk menjauh.

Penghinaan itu menggarisbawahi perpecahan Arab atas pemerintah yang berbasis di Tripoli, yang legitimasinya diperebutkan oleh pemerintahan saingan di timur negara yang dilanda perang itu.

Kelas berat regional Mesir, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab sama sekali tidak terwakili dalam pertemuan itu—sesi persiapan menjelang pertemuan para menteri luar negeri di Kairo.

Empat anggota mengirim menteri atau duta besar sementara ketua Liga Arab Ahmed Aboul Gheit juga tidak hadir.

Najla al-Mangoush, menteri luar negeri dalam pemerintahan yang berbasis di Tripoli, mengutuk apa yang disebutnya “upaya pihak tertentu untuk menghancurkan keinginan rakyat Libya untuk mewujudkan persatuan Arab menjadi kenyataan”.

Libya, yang memegang jabatan presiden bergilir organisasi tersebut, “bertekad untuk memainkan perannya di Liga Arab (dan) menolak segala upaya untuk mempolitisasi dokumen pendirian Liga,” katanya.

JUGA | Libya yang dilanda perang menyumbangkan pasokan untuk mengisi rak-rak kosong Tunisia

Libya turun ke dalam satu dekade kekerasan setelah penggulingan diktator Muammar Gaddafi tahun 2011 dalam pemberontakan yang didukung NATO.

Perebutan kekuasaan yang dihasilkan memunculkan berbagai milisi lokal dan mendorong intervensi oleh kekuatan Arab serta Turki, Rusia dan negara-negara Barat.

Sejak Maret tahun lalu, pemerintah di Libya timur yang didukung oleh pemimpin militer Khalifa Haftar – yang dekat dengan Rusia dan Mesir – telah menantang pemerintah Perdana Menteri Abdulhamid Dbeibah, dengan alasan bahwa itu telah melampaui mandatnya.

Kepala pemerintahan saingan itu berterima kasih kepada Mesir, Arab Saudi, dan UEA karena “menolak untuk berpartisipasi dalam teater di mana pemerintah yang keluar mencoba untuk menggambarkan dirinya diakui secara internasional.”

Dalam sebuah tweet, Fathi Bashagha juga mendesak tetangga barat Libya, Aljazair dan Tunisia, yang mengirim menteri luar negeri ke pertemuan itu, untuk meninjau kembali kebijakan mereka terhadap Libya dan tidak tertipu oleh pemerintah yang mandatnya telah berakhir.

Pemerintah persatuan yang berbasis di Tripoli adalah hasil dari proses perdamaian yang ditengahi PBB setelah konflik besar terakhir negara itu pada tahun 2020.

mengikuti Di dalam Afrika pada facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@MariamEljasmy

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com