bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Benin

Cotonou – Oposisi utama Benin pada hari Kamis menolak hasil pemilihan parlemen minggu ini, menuduh pembelian suara dan penipuan memungkinkan sekutu Presiden Patrice Talon memenangkan mayoritas kursi legislatif.

Pemungutan suara hari Minggu adalah ujian utama bagi Benin, di mana Talon telah mempromosikan program pembangunan ekonomi dan politik, tetapi para kritikus mengatakan mandatnya telah terkikis begitu demokrasi multipartai berkembang pesat.

Partai Republik Pro-Talon dan Persatuan Progresif untuk Reformasi bersama-sama memenangkan 81 kursi di parlemen yang beranggotakan 109 orang. oposisi Demokrat memperoleh 28 kursimenurut hasil awal pada hari Rabu.

Dalam konferensi pers Kamis pagi, pemimpin partai Demokrat Eric Hundete mengecam pengisian kotak suara yang “sombong”, penipuan dan pembelian suara oleh dua partai pro-pemerintah, tanpa memberikan bukti langsung.

“Partai Demokrat menolak keputusan ini, yang tidak mencerminkan keinginan rakyat untuk menjadikan partai kami sebagai kekuatan politik pertama di negara kami,” kata Hundete.

“Perhitungan yang terkait dengan partai Siam (dua partai pro-Talon) hanya bisa tercapai berkat skema yang dibuat untuk mendistorsi permainan demokrasi.”

Pemilihan itu menandai kembalinya oposisi ke parlemen negara Afrika Barat itu, setelah absen selama empat tahun dan untuk pertama kalinya sejak Talon berkuasa pada 2016.

Hasil akhir diharapkan akan dirilis pada hari Jumat oleh Komisi Pemilihan Nasional (CENA).

Tidak ada reaksi langsung dari CENA atau dua partai pro-Talon.

Kembali ke parlemen

Pada 2019, partai oposisi secara efektif dilarang berpartisipasi dalam pemungutan suara legislatif karena aturan pemilihan yang lebih ketat, membuat parlemen didominasi oleh pendukung Talon.

Pemungutan suara hari Minggu dirusak oleh pertempuran mematikan di kubu oposisi, rendahnya jumlah pemilih dan pemadaman internet, kejadian langka di Benin.

Sebagian besar lawan utama Talon juga dipenjara atau diasingkan setelah raja kapas itu menjabat.

Demokrat berharap mendapatkan kursi untuk persiapan pemilihan presiden 2026, ketika calon membutuhkan dukungan anggota parlemen untuk mendaftar.

Parlemen juga berperan dalam komposisi Mahkamah Konstitusi yang mengawasi putusan sengketa pemilu.

JUGA | Festival Voodoo Benin yang terkenal menarik kembali keturunan Afro

Mandatnya berakhir tahun ini dan empat hakim baru akan ditunjuk oleh anggota parlemen sementara tiga lainnya dipilih oleh presiden.

Partai Demokrat juga mengatakan akan mengusulkan undang-undang amnesti di parlemen untuk membebaskan rekan-rekannya yang dipenjara dan mengizinkan kembalinya orang buangan politik.

Pada Desember 2021, Reckya Madougou dijatuhi hukuman 20 tahun penjara atas tuduhan terorisme, sementara Joel Aivo – pemimpin oposisi dan akademisi lainnya – dipenjara selama 10 tahun karena diduga bersekongkol melawan otoritas negara.

Keduanya dijatuhi hukuman oleh pengadilan khusus yang menangani terorisme dan kejahatan ekonomi, yang dikenal sebagai CRIET. Kritikus mengatakan pengadilan telah digunakan untuk menindak lawan Talon sejak pemerintahannya mendirikannya pada 2016.

Pemungutan suara legislatif hari Minggu dilakukan ketika Benin dan negara-negara pantai lainnya di Teluk Guinea, Ghana, Togo dan Pantai Gading, menghadapi ancaman yang semakin besar dari kekerasan jihadis yang meluas di perbatasan utara mereka dengan Sahel.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Pexels

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com