bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Equatorial Guinea

Madrid – Seorang pembangkang terkemuka di Guinea Ekuatorial telah meninggal di penjara setelah dibawa dari Sudan Selatan dalam kasus dugaan penculikan dan dijatuhi hukuman 60 tahun penjara, kata kelompok oposisinya, Senin.

Julio Obama Mefuman, 51, yang juga warga negara Spanyol, “meninggal di penjara Oveng Azem” di kota timur Mongomo, kata gerakan MLGE3R Minggu malam.

Itu tidak memberikan tanggal kematian Obama Mefuman tetapi menuduh rezim garis keras negara itu, tanpa menjelaskan lebih lanjut, melakukan “penyiksaan.”

Nama grup MLGE3R adalah singkatan dari Movement for the Liberation of Third Equatorial Guinea dan berbasis di Spanyol, bekas koloni negara Afrika tengah.

Menteri Luar Negeri Guinea Khatulistiwa Simeon Oyono Esono Angue mengkonfirmasi dalam sebuah tweet pada hari Senin bahwa Obama Mefuman “meninggal di rumah sakit Mongomo karena sakit,” tetapi membantah tuduhan penyiksaan.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri Spanyol pada hari Senin mengkonfirmasi kematian tersebut, tetapi menolak untuk memberikan rincian.

JUGA | Guinea Khatulistiwa menuduh Spanyol ‘campur tangan’ dalam penyelidikan penyiksaan

Andres Esono Ondo, kepala satu-satunya partai oposisi resmi Equatorial Guinea, Convergence for Social Democracy, menerbitkan sebuah tweet di mana dia mengutuk “kematian Julio Obama di penjara.”

Dia menyerukan penyelidikan internasional “untuk mengklarifikasi apa yang terjadi dan memastikan bahwa semua tahanan memiliki hak untuk mengunjungi keluarga.”

Ondo berpartisipasi dalam pemilihan presiden November lalu di mana Presiden Teodoro Obiang Nguema Mbasogo yang berusia 80 tahun meraih 94,9 persen suara.

Obiang berkuasa melalui kudeta pada 1979, memerintah sejak saat itu dengan apa yang dikatakan para pegiat HAM sebagai salah satu rezim paling kaku di Afrika.

Amnesty International mendesak Obiang untuk “memastikan penyelidikan yang independen dan cepat” atas kematian Obama Mefuman.

Organisasi itu juga mengatakan Malabo harus “memastikan para tahanan diperlakukan dengan bermartabat, memiliki akses ke bantuan hukum dan bebas dari penyiksaan dan perlakuan buruk lainnya.”

Tanggapan kami atas kematian dalam tahanan Julio Obama Mefuman di Equatorial Guinea. pic.twitter.com/AVtJvI8uLo

— Amnesty West & Central Africa (@AmnestyWARO) 16 Januari 2023

Kematian Obama Mefuman terjadi kurang dari dua minggu setelah Pengadilan Tinggi Spanyol mengumumkan penyelidikan terhadap tersangka penculikan dan penyiksaan dan pembangkang kedua, Feliciano Efa Mangue, yang juga berkewarganegaraan Spanyol.

Sumber peradilan mengatakan bahwa keduanya, bersama dengan dua orang Guinea Khatulistiwa yang tinggal di Spanyol, ditangkap di Sudan Selatan pada akhir 2019 dan diterbangkan ke Guinea Khatulistiwa.

Tiga orang menjadi sasaran dalam penyelidikan Spanyol, menurut sumber itu.

Mereka adalah salah satu putra Obiang, Carmelo Ovono Obiang, direktur keamanannya Isaac Nguema Endo, dan Menteri Keamanan Nicolas Obama Nchama.

Surat kabar El Pais mengatakan para pembangkang diterbangkan ke Guinea Khatulistiwa dengan “pesawat kepresidenan” dan berulang kali disiksa untuk mendapatkan pengakuan.

Pada Maret 2020, Mangue dijatuhi hukuman 90 tahun penjara dan Obama Mefuman 60 tahun karena diduga ikut serta dalam upaya kudeta tahun 2017 terhadap Obiang.

Pada 4 Januari, putra Presiden Obiang lainnya, Wakil Presiden Teodoro Nguema Obiang Mangue, menuduh Spanyol berusaha “mempermalukan, melecehkan, dan tidak menghormati kedaulatan kita”.

“Teroris ini telah ditahan oleh otoritas Sudan dan diekstradisi ke Equatorial Guinea” di bawah “surat perintah penangkapan internasional,” tulisnya.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Pexels

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com