bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Guinean

Conakry – Mantan diktator Guinea Moussa Dadis Camara mengatakan kepada pengadilan Conakry pada hari Selasa bahwa dia digulingkan oleh “konspirasi internasional” yang melibatkan dua penggantinya dan mantan presiden Burkina Faso.

Camara, 57, diadili bersama dengan 10 pejabat lainnya dalam rezimnya atas pembantaian tahun 2009 terhadap sedikitnya 156 orang dan pemerkosaan terhadap sedikitnya 109 wanita dalam demonstrasi oposisi.

Dia memimpin perwira militer yang merebut kekuasaan dalam kudeta Desember 2008.

Camara dibawa ke Maroko untuk dirawat setelah ditembak di kepala oleh ajudannya sendiri, Sidiki Diakite, di tengah perselisihan tentang siapa yang harus disalahkan atas pembantaian tersebut.

Dia mengatakan dia akhirnya mengundurkan diri sebagai presiden pada Januari 2010 setelah mediator Afrika Barat turun tangan.

Sekouba Konate, anggota junta senior di bawah Camara, menjadi presiden transisi Guinea.

“Kami menandatangani perjanjian di Ouagadougou, Sekouba Konate dan saya, di mana dia akan mengelola kekuasaan politik di Guinea untuk sementara sampai rehabilitasi saya selesai di Ouagadougou,” kata Camara di pengadilan.

JUGA | Moussa Dadis Camara membantah bertanggung jawab pada persidangan pembantaian tahun 2009

Dia mengatakan dia menyadari dia telah menandatangani “perjanjian palsu di bawah naungan Blaise Compare,” yang memimpin mediasi dan mengambil alih Burkina Faso dalam kudeta 1987, tetap menjadi presiden hingga 2014.

“Itu adalah rencana nasional dan internasional terhadap saya yang memungkinkan Sekouba Konate menyerahkan kekuasaan kepada mentornya, Alpha Conde.”

“Itu untuk menjauhkan saya dari negara selama presiden terpilih tetap berkuasa.”

Dan “plot itu direncanakan dengan cerdik oleh Alpha Conde dan dieksekusi oleh Sekouba Konate dan Toumba Diakite, pembantu kamp saya,” katanya, mengacu pada Diakite dengan nama biasanya.

Presiden transisi Guinea, Konate mengadakan pemilu pada 2010 yang dimenangkan oleh pemimpin oposisi Alpha Conde. Dia juga digulingkan oleh kudeta pada September 2021.

Camara membantah memerintahkan pembantaian itu. Dia ditangkap pada 27 September, sehari sebelum persidangan dimulai di pengadilan khusus di Conakry.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@SimonPaulBangbo

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com