bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Mauritania

Nouakchott – Seorang pengacara mantan presiden Mauritania Mohamed Ould Abdel Aziz, mengatakan pada hari Sabtu bahwa kliennya mungkin tidak mendapatkan pengadilan yang adil dalam persidangan korupsi yang akan datang karena “pelanggaran hak yang berulang”.

Hanya beberapa hari sebelum persidangan dibuka, pengacara Cire, Cledor Ly, mengatakan pembela masih belum memiliki akses ke berkas kasus secara lengkap.

Kliennya harus menanggung “latar belakang pelanggaran haknya di setiap tahap kasus,” katanya kepada wartawan.

“Pada kenyataannya, yang mereka inginkan adalah mempermalukannya, menghancurkannya,” yang bukan pertanda baik untuk pengadilan yang adil, tambahnya.

Abdel Aziz, yang berkuasa melalui kudeta pada 2008, mengundurkan diri pada 2019 setelah dua masa jabatan presiden dan digantikan oleh mantan jenderal Mohamed Ould Ghazouani.

JUGA | Mauritania melarang mantan presiden itu meninggalkan negara itu

Dia dan 11 tokoh lain dari mantan rezimnya telah didakwa melakukan korupsi, pencucian uang, dan pengayaan gelap sejak dia berkuasa. Persidangan mereka dijadwalkan akan dimulai pada 25 Januari.

Abdel Aziz bersikeras dia adalah korban penyelesaian skor oleh lawannya dan pengacaranya berpendapat bahwa dalam kasus apa pun dia memiliki kekebalan dari penuntutan berdasarkan konstitusi.

Didakwa pada Maret 2021, mantan pemimpin itu menghabiskan beberapa bulan di tahanan sebelum dibebaskan karena alasan kesehatan. Awal bulan ini dia dihentikan di bandara saat mencoba mengambil penerbangan ke luar negeri.

Rekan terdakwa termasuk dua mantan perdana menteri dan beberapa mantan menteri dari masa kekuasaannya, bersama dengan beberapa pengusaha.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@AfricaFactsZone

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com