bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Mauritania

Nouakchott – Mantan presiden Mauritania Mohamed Ould Abdel Aziz diadili atas tuduhan korupsi pada hari Rabu dalam penuntutan yang tidak biasa terhadap mantan kepala negara Afrika.

Abdel Aziz, seorang mantan jenderal berusia 66 tahun, menghadapi tuduhan mengumpulkan kekayaan ilegal selama 11 tahun memimpin.

Setelah berkuasa melalui kudeta, dia mengundurkan diri pada 2019 setelah dua masa jabatan presiden di mana dia menjinakkan pemberontakan jihadis yang mengancam negara Afrika Barat yang konservatif itu.

Dia digantikan oleh mantan tangan kanannya, Mohamed Ould Ghazouani – seperti dirinya mantan jenderal yang merupakan arsitek kampanye anti-jihad.

Itu adalah transisi kekuasaan pertama antara pemimpin terpilih dalam sejarah negara yang ditandai oleh kudeta dan pergolakan militer.

Ghazouani, pada Desember 2019, menggambarkan mantan bosnya sebagai “saudaraku, temanku”.

JUGA | Pengacara mantan presiden Mauritania takut akan pengadilan yang tidak adil

Namun dalam beberapa bulan, bahasa halus seperti itu menjadi bagian dari masa lalu.

Pada tahun 2020, penyelidikan parlemen dibuka untuk urusan keuangan di bawah presiden Abdel Aziz.

Ini menyelidiki pendapatan minyak, penjualan aset negara, penutupan perusahaan publik yang menjaga pasokan makanan dan aktivitas perusahaan perikanan China.

Abdel Aziz dan 11 tokoh lain dari mantan rezimnya kemudian didakwa melakukan korupsi, pencucian uang, dan pengayaan ilegal.

Para terdakwa termasuk salah satu menantunya, dua mantan perdana menteri dan beberapa mantan menteri dan pengusaha.

Abdel Aziz, putra seorang pengusaha, diduga menyedot uang dari kontrak pemerintah atau penjualan real estat, mengumpulkan kekayaan setara dengan lebih dari $72 juta.

Penuntutan yang langka

Mantan presiden itu menolak menjawab pertanyaan tentang sumber kekayaannya.

Dia menggambarkan dirinya sebagai korban penyelesaian skor dan berpendapat dia memiliki kekebalan dari penuntutan berdasarkan konstitusi.

“Dia sepenuhnya menyangkal tuduhan terhadapnya,” kata salah satu pengacaranya, Taleb Khayar Ould Med Mouloud.

“Banyak orang punya alasan untuk membencinya, termasuk Ikhwanul Muslimin, yang dia usir dari negara itu.”

Pada hari Sabtu, pengacaranya Cire Cledor Ly mengatakan Abdel Aziz harus menanggung “tingkat pelanggaran haknya di setiap tahap kasus.”

Pembelanya masih tidak memiliki akses ke berkas kasus lengkap hanya beberapa hari sebelum persidangan dimulai, katanya.

“Pada kenyataannya, yang mereka inginkan adalah mempermalukannya, menghancurkannya,” katanya.

Penuntutan mantan kepala negara jarang terjadi di dunia, terutama di Afrika.

JUGA | Mauritania dan Spanyol meluncurkan perjanjian migrasi

Kasus-kasus seperti itu, jika terjadi, biasanya terjadi bertahun-tahun setelah mantan pemimpin digulingkan, dan atas tuduhan terkait terorisme, bukan korupsi.

Abdel Aziz, yang dikenal dengan sikap agresifnya, telah memperingatkan bahwa dia dapat membocorkan rahasia selama persidangan, yang dapat berlangsung berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan.

“Jika dorongan datang untuk mendorong, saya akan berbicara,” katanya kepada majalah Prancis Jeune Afrique Oktober lalu.

Banyak orang Mauritania biasa yang diwawancarai oleh AFP mengatakan mereka lebih khawatir tentang inflasi daripada kasus yang, dalam pandangan mereka, adalah urusan elit penguasa.

“Ini adalah penyelesaian skor antara dua pria yang telah melakukan banyak hal bersama,” kata Issa Ahmed Ahmed Mouloud, seorang mahasiswa berusia 23 tahun.

Namun Moussa Samba Sy, editor harian Quotidien de Nouakchott, berpendapat bahwa kasus tersebut mungkin memiliki resonansi yang luas.

“Orang-orang fokus pada masalah sehari-hari mereka dan berpikir ini adalah perselisihan antar pemimpin.

“Tetapi banyak yang berpendapat bahwa ini adalah kesempatan untuk membalik halaman sekali dan untuk selamanya tentang salah urus,” katanya.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Getty Images

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com