bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Morocco

Potongan harga – Anggota parlemen Maroko pada hari Senin memilih dengan suara bulat untuk meninjau kembali hubungan dengan Parlemen Eropa, menuduhnya ikut campur setelah sebuah resolusi mendesak pemerintah untuk menghormati kebebasan pers.

Anggota dari kedua majelis parlemen Maroko bertemu di ibu kota Rabat untuk sesi bersama sebagai tanggapan atas teks Eropa yang tidak mengikat yang diadopsi pada hari Kamis.

Dalam sebuah pernyataan setelah sesi mereka, anggota parlemen Maroko menyebut resolusi Eropa itu sebagai “serangan yang tidak dapat diterima terhadap kedaulatan, martabat, dan kemandirian lembaga peradilan di kerajaan.”

Mereka mengatakan itu telah “sangat merusak kepercayaan mendasar” di antara mereka.

Akibatnya, Parlemen Maroko “memutuskan untuk mempertimbangkan hubungannya dengan Parlemen Eropa dan menyerahkannya untuk penilaian keseluruhan,” kata Rachid Talbi Alami, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat. Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Berdasarkan perjanjian tahun 1996, Maroko dan Uni Eropa telah dikaitkan dalam hubungan ekonomi dan perdagangan yang erat, khususnya di bidang pertanian dan perikanan.

JUGA | Parlemen Uni Eropa mengecam kebebasan pers yang menurun di Maroko

“Keputusan mereka tidak akan membuat kami takut, dan kami tidak akan mengubah jalan dan pendekatan kami,” kata Mohammed Ghiat, presiden National Rally of Independents, partai terbesar dalam koalisi yang berkuasa di Maroko.

Anggota parlemen Eropa di Strasbourg telah mendesak Maroko untuk “menghormati kebebasan berekspresi dan kebebasan media” dan “menjamin wartawan yang dipenjara … pengadilan yang adil”.

Watchdog Reporters Without Borders (RSF) menyambut baik pemungutan suara parlemen Uni Eropa sebagai pemutusan “25 tahun kepasifan”.

Beberapa anggota parlemen melihat bekas kekuatan kolonial Prancis Maroko menolak langkah Eropa.

“Di balik layar keputusan ini menyembunyikan negara yang kami anggap sebagai teman dan mitra yang kuat, tetapi bau gas telah membuatnya hilang,” kata Ahmed Touizi, dari Partai Keaslian dan Modernitas.

Touizi, yang partainya termasuk dalam koalisi mayoritas, merujuk pada hubungan yang menghangat antara Paris dan Aljazair, tetangga dan saingan Maroko – dan pengekspor utama gas ke negara-negara Eropa.

“Maroko sudah cukup dengan standar ganda,” kata Abdelmajid Fassi Fihri, dari Partai Istiqlal, kepada AFP. Dia menyayangkan fakta bahwa Parlemen Eropa tidak mengutuk serangan terhadap kebebasan pers di Aljazair.

Wartawan yang dipenjara

Dua dari kasus jurnalis paling terkenal di Maroko adalah kasus Omar Radi dan Soulimane Raissouni, keduanya dijatuhi hukuman banding tahun lalu atas tuduhan pelecehan seksual.

Radi, 36, yang mengkritik otoritas Maroko, dijatuhi hukuman enam tahun penjara karena pemerkosaan dan spionase, tuduhan yang dibantahnya.

Raissouni menjalani hukuman penjara lima tahun. Dia juga selalu mempertahankan ketidakbersalahannya, dan mengatakan dia telah didakwa “karena pendapatnya”.

Pihak berwenang Maroko bersikeras bahwa pengadilan itu independen, dan bahwa kasus terhadap jurnalis itu tidak ada hubungannya dengan jurnalisme.

Pekan lalu anggota parlemen Eropa juga mengatakan mereka “sangat prihatin” dengan tuduhan bahwa pihak berwenang Maroko telah menyuap anggotanya, dan menegaskan kembali komitmen Parlemen Eropa untuk “menyelidiki sepenuhnya” korupsi.

Skandal korupsi yang melibatkan anggota parlemen yang pecah bulan lalu telah mengirimkan gelombang kejutan melalui lingkaran UE di Brussel, dengan anggota parlemen diduga menerima suap dari Qatar dan bahkan Maroko.

Kedua negara dengan keras membantah tuduhan itu.

Menyusul resolusi Eropa, “sumber resmi” di kementerian luar negeri di Rabat, dikutip oleh media yang dekat dengan pemerintah, mengatakan langkah UE “tidak akan berdampak pada Maroko”.

Sumber itu mengatakan itu “sesuai dengan agresi dan pelecehan yang dialami oleh pemerintah dari mereka yang terganggu oleh pembangunan, kemakmuran, dan peran kuat Maroko di wilayah tersebut.”

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Gambar: Pixabay

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com