bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Senegal

Dakar – Seorang hakim Senegal telah memerintahkan seorang pemimpin oposisi terkemuka, Ousmane Sonko, untuk diadili atas tuduhan pemerkosaan, kata pengacara Sonko dan penuduhnya pada hari Rabu.

Sonko – yang menempati posisi ketiga dalam pemilihan presiden Senegal 2019 – telah menikmati kenaikan politik yang cepat sebagian karena popularitasnya di kalangan anak muda dan telah menyatakan dirinya sebagai kandidat untuk pemilihan 2024.

Namun, dia juga memiliki masalah hukum. Terutama dia dituduh melakukan pemerkosaan oleh seorang karyawan salon kecantikan tempat dia pergi untuk dipijat.

Sonko, mantan inspektur pajak berusia 48 tahun, membantah tuduhan tersebut dan mengatakan bahwa dia adalah korban rencana Presiden Macky Sall.

Hakim pada hari Selasa menandatangani perintah untuk mengirim kasus Sonko ke pengadilan pidana atas dugaan kejahatan yang dia dakwakan pada tahun 2021, termasuk pemerkosaan dan ancaman pembunuhan, kata pengacara penggugat El Hadji Diouf.

“Dia puas. Dia menghargai fakta bahwa, terlepas dari kampanye kebohongan dan manipulasi oleh pendukung Sonko yang takut dengan persidangan, hakim tetap teguh,” katanya.

Salah satu pengacara Sonko, Cheik Khoureyssi Ba, membenarkan langkah tersebut.

JUGA | Tentara Senegal tewas dalam bentrokan dengan pemberontak Casamance, kata tentara

Ba menekankan bahwa perintah tersebut tunduk pada gugatan hukum dan mengatakan tim hukum Sonko bermaksud untuk mengajukan banding.

Sonko menggambarkan tuduhan pemerkosaan sebagai bagian dari skema untuk membimbing pencalonannya pada 2024.

Politisi yang terpolarisasi dianggap sebagai bahan bakar populis oleh para pengkritiknya.

Pendukung Sonko memuji upayanya untuk berbicara tentang korupsi dan elitisme sosial, serta mengecam cengkeraman ekonomi dan politik perusahaan multinasional dan bekas kekuatan kolonial Senegal, Prancis.

Tuduhannya pada Maret 2021 memicu kekerasan yang menewaskan sekitar belasan orang.

Senegal memiliki reputasi umum untuk stabilitas di wilayah di mana pergolakan politik marak.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa penentang presiden terkemuka lainnya telah kehilangan karir politik mereka karena kasus hukum.

Pihak berwenang membantah adanya penyalahgunaan lembaga negara dalam proses hukum terhadap Sonko.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@SonkeOfficiel

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com