bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Al-Shabaab

Mogadishu – Presiden Somalia Hassan Sheikh Mohamud pada hari Kamis meminta warga biasa untuk membantu menyingkirkan anggota kelompok jihadis Al-Shabaab yang dia gambarkan sebagai “bug”.

Mohamud berpidato di depan massa pada rapat umum yang disponsori pemerintah melawan militan terkait Al-Qaeda yang diadakan di sebuah stadion di ibu kota Mogadishu di bawah pengamanan ketat.

“Saya menyerukan kepada Anda, orang-orang Mogadishu, para khariji (pemberontak) ada di antara Anda… jadi usir mereka. Mereka ada di rumah Anda, mereka adalah tetangga Anda, di dalam mobil yang melewati Anda,” katanya.

“Saya ingin kita berkomitmen hari ini untuk membuang mereka, mereka seperti serangga di balik pakaian kita,” tambahnya, saat pengunjuk rasa mengibarkan bendera dan spanduk dengan pesan anti-Al-Shabaab.

JUGA | 19 tewas dalam pemboman mobil Somalia tengah yang diklaim oleh Al-Shabaab

Al-Shabaab telah mengobarkan pemberontakan berdarah melawan pemerintah pusat yang didukung secara internasional yang lemah selama 15 tahun, melakukan serangan di Somalia dan negara-negara tetangga yang telah mengirim pasukan untuk membantu dalam pertempuran militer.

“Orang-orang lelah dengan pembantaian, pembunuhan, dan segala macam kejahatan dan mereka sekarang berkata kepada Al-Shabaab: ‘Cukup’,” kata Mohamud.

Presiden mendeklarasikan perang “tanpa henti” melawan militan Islam tak lama setelah dia menjabat pada Mei tahun lalu.

Dalam beberapa bulan terakhir, tentara dan milisi klan lokal telah merebut kembali daerah di tengah negara dalam operasi yang didukung oleh serangan udara AS dan pasukan Uni Afrika.

Namun para pemberontak sering membalas dengan serangan berdarah, menggarisbawahi kemampuan mereka untuk menyerang di jantung kota Somalia dan instalasi militer meskipun ada serangan.

Meskipun dipaksa keluar dari Mogadishu dan pusat kota besar lainnya lebih dari satu dekade lalu, Al-Shabaab tetap bercokol di pedesaan tengah dan selatan Somalia.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@HassanSMohamud

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com