bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
South Africa

Johannesburg – Aktivis anti-apartheid Frene Ginwala, ketua parlemen pertama yang dipilih secara demokratis di Afrika Selatan – dan wanita pertama yang memegang jabatan itu – telah meninggal dalam usia 90 tahun, kata kepresidenan negara itu pada hari Jumat.

Pakar tata negara itu meninggal di rumahnya pada Kamis malam setelah menderita stroke dua pekan lalu.

“Hari ini kami berduka atas meninggalnya seorang patriot yang hebat,” kata Presiden Cyril Ramaphosa dalam sebuah pernyataan.

“Kami telah kehilangan raksasa lain di antara generasi pemimpin khusus yang kepadanya kami berutang kebebasan dan kepada siapa kami berhutang komitmen kami untuk terus membangun Afrika Selatan tempat mereka mengabdikan segalanya.”

Lahir di Johannesburg dalam komunitas India Afrika Selatan, Ginwala belajar hukum di Inggris.

Hidupnya diubah oleh pembantaian Sharpeville tahun 1960, ketika polisi membunuh 69 pengunjuk rasa yang memprotes undang-undang “izin”, pilar pemerintahan minoritas kulit putih.

Hari ini kami berduka atas meninggalnya seorang patriot dan pemimpin yang tangguh di negara kami, dan seorang internasionalis yang keadilan dan demokrasi di seluruh dunia tetap menjadi tujuan yang membara sampai hari-hari terakhirnya. pic.twitter.com/bYfn4OCGvx

β€” Cyril Ramaphosa πŸ‡ΏπŸ‡¦ (@CyrilRamaphosa) 13 Januari 2023

Dia menuju ke Mozambik, di mana dia membantu anggota terkemuka Kongres Nasional Afrika melarikan diri ke luar negeri setelah ANC dilarang.

Pada tahun 1970-an, ia menjadi tokoh terkemuka di media internasional, berkeliling dunia untuk menggalang dukungan bagi gerakan anti-apartheid dan menyoroti pelanggaran.

Ginwala ditunjuk sebagai ketua Majelis Nasional pada tahun 1994, ketika Nelson Mandela terpilih sebagai presiden menandai berakhirnya dekade pemerintahan kulit putih. Posisi itu dipegangnya hingga 2004.

Banyak hak dan manfaat material yang dinikmati oleh orang Afrika Selatan saat ini berasal dari program legislatif dari Parlemen demokratis perdana di bawah Dr. Kepemimpinan Ginwala,” kata Ramaphosa.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@Siviwe_G

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com