bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Equatorial Guinea

Malabo – Salah satu putra penguasa veteran Equatorial Guinea telah ditangkap karena dicurigai menjual pesawat milik maskapai nasional secara ilegal, kata TV pemerintah pada hari Selasa.

Ruslan Obiang Nsue, yang ayahnya Presiden Teodoro Obiang Nguema Mbasogo yang bertangan besi telah memerintah sejak 1979, ditangkap pada Senin dan ditempatkan di bawah tahanan rumah, kata TVGE.

Saluran itu mengatakan pihak berwenang membuka penyelidikan pada akhir November “setelah menemukan bahwa ATR 72-500 milik maskapai nasional (Ceiba Intercontinental) telah hilang”.

Pesawat itu dikirim ke Spanyol pada 2018 untuk perawatan rutin, kata TVGE.

Obiang diduga menjualnya ke Binter Technic, sebuah perusahaan perawatan pesawat yang berbasis di Las Palmas di pulau Grand Canary Spanyol, katanya.

ATR 72-500 adalah turboprop yang dikembangkan pada akhir 1980-an oleh pabrikan ATR Prancis-Italia dengan kapasitas hingga 74 penumpang.

JUGA | Teodoro Obiang Nguema memenangkan masa jabatan keenam sebagai penguasa Guinea Khatulistiwa

Obiang adalah mantan menteri pemuda untuk olahraga dan pemuda dan mantan kepala maskapai penerbangan yang kini menjadi kepala perusahaan jasa bandara, Ceiba Aeropuertos.

Saudara tirinya, Wakil Presiden Teodoro Nguema Obiang Mangue, mengatakan di Twitter, “Ruslan Obiang telah mengakui bahwa dialah yang menjual ATR Ceiba.”

“Saya tidak akan membiarkan diri saya terpengaruh oleh ikatan keluarga atau favoritisme, dan inilah mengapa saya telah memerintahkan penangkapannya segera dan dia diadili.”

Ayah dua anak berusia 80 tahun, Presiden Obiang, adalah kepala negara terlama saat ini, tidak termasuk raja.

Dia merebut kekuasaan pada Agustus 1979, mengalahkan pamannya, Francisco Macias Nguema, yang kemudian dieksekusi oleh regu tembak.

Dengan tegas menekan perbedaan pendapat dan selamat dari serangkaian upaya kudeta, Obiang tetap memimpin negara Afrika tengah yang kaya minyak itu sejak saat itu.

Tetapi kekayaan terkonsentrasi di tangan hanya beberapa dan empat per lima dari 1,4 juta penduduk hidup di bawah garis kemiskinan, menurut angka Bank Dunia.

JUGA | Pemimpin oposisi dan 150 pendukungnya ditangkap di Guinea Khatulistiwa

Negara ini juga memiliki reputasi korupsi, peringkat 172 dari 180 negara pada Indeks Persepsi Korupsi 2021 Transparency International.

Berita hilangnya pesawat, dan dugaan penjualannya, muncul pada bulan Desember, memicu gelombang kemarahan.

Obiang memang sudah lama dipandang sebagai calon pengganti Teodoro.

Spekulasi berkembang bahwa dia akan menyerahkan tampuk pemerintahan tahun lalu pada pemilihan presiden karena penampilannya di depan umum semakin jarang.

Namun harapan itu pupus setelah Teodorin terlibat dalam skandal di luar negeri atas dugaan aset haram.

Prancis, Inggris, dan Amerika Serikat telah memerintahkannya untuk menyita aset jutaan dolar, dari rumah mewah hingga mobil mewah, sementara Prancis juga menjatuhkan hukuman percobaan tiga tahun dan denda 30 juta euro (dolar).

Presiden Obiang mencalonkan diri untuk masa jabatan keenam dalam pemungutan suara November, dan dikreditkan dengan 94,9 persen suara.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Getty Images

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com