bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
Sudan

Khartoum – Duta Besar AS untuk Sudan telah meminta mantan pemberontak yang bukan bagian dari kesepakatan awal pasca-kudeta untuk bergabung dalam pembicaraan yang bertujuan memulihkan transisi ke pemerintahan sipil.

Para pemimpin militer dan beberapa faksi sipil bulan lalu menyetujui proses politik dua fase pertama yang bertujuan untuk mengakhiri kerusuhan yang telah terjadi di Sudan sejak kudeta 2021 yang dipimpin oleh panglima militer Abdel Fattah al-Burhan.

Sementara kesepakatan itu mendapat pujian internasional, lawan domestik melihatnya dengan skeptis, mengatakan itu tidak memenuhi spesifikasi dan jadwal.

“Penting untuk dicatat bahwa prosesnya masih terbuka bagi mereka untuk masuk,” kata duta besar John Godfrey kepada AFP, Kamis, mengacu pada faksi utama yang menolak menandatangani kesepakatan.

JUGA | Pasukan Sudan menembakkan gas air mata pada demonstrasi menentang kesepakatan pasca-kudeta

Mantan pemimpin pemberontak Mini Minnawi, gubernur wilayah Darfur yang bergolak, mengecam kesepakatan itu sebagai “pengecualian”.

Menteri Keuangan Gibril Ibrahim, juga mantan pemimpin pemberontak yang telah menandatangani kesepakatan damai dengan pemerintah transisi jangka pendek Sudan, mengatakan itu “jauh dari kesepakatan nasional dan tidak menghasilkan pemilu yang bebas dan adil”.

“Pemahaman kami adalah bahwa upaya terus mencoba menemukan cara untuk menghadapi situasi di mana mereka merasa dapat berpartisipasi dalam proses tersebut,” kata Godfrey.

Dia berbicara pada akhir putaran pertama pembicaraan di Khartoum pada fase kedua dari proses politik, yang berfokus terutama pada penggulingan sisa-sisa rezim otokratis lama Omar al-Bashir, yang digulingkan pada 2019 di hadapan massa. protes.

Putaran pembicaraan lainnya diharapkan dalam beberapa minggu mendatang mengenai isu-isu utama yang diperdebatkan termasuk keadilan transisi, akuntabilitas dan reformasi keamanan.

bantuan internasional

Kudeta Burhan, yang menggagalkan transisi yang rapuh setelah penggulingan Bashir, memicu demonstrasi hampir setiap minggu, dengan para aktivis menuntut pemerintahan sipil.

Lebih dari 120 orang telah tewas dalam tindakan keras terhadap demonstrasi anti-kudeta, menurut ahli medis pro-demokrasi.

Kudeta itu juga memperburuk krisis ekonomi yang semakin dalam dan meningkatnya pertempuran etnis di daerah terpencil Sudan, yang menewaskan sekitar 900 orang tahun lalu, menurut Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan.

Perjanjian awal Desember menyatukan Burhan, komandan paramiliter Mohamed Hamdan Dagalo dan beberapa kelompok sipil – terutama Pasukan untuk Kebebasan dan Perubahan, blok sipil utama yang terlibat dalam kudeta militer 2021.

PBB mengatakan pembicaraan minggu ini menandai “langkah penting lainnya untuk mewujudkan aspirasi rakyat Sudan untuk demokrasi, perdamaian dan pembangunan berkelanjutan”.

Godfrey menyuarakan harapan tinggi, dengan mengatakan “sangat jelas” bahwa negosiator bekerja untuk memulihkan transisi Sudan.

JUGA | Sembilan tewas dalam pertempuran di Darfur Sudan

Burhan berjanji militer tidak akan lagi terlibat dalam politik ketika pemerintahan sipil dilantik.

Panglima TNI juga berharap agar bantuan internasional yang terhenti sejak kudeta dapat dikembalikan.

Hubungan antara Washington dan Khartoum sangat tegang di bawah pemerintahan Bashir selama tiga dekade, dengan sanksi AS yang melumpuhkan diberlakukan pada tahun 1993.

Hubungan tegang di bawah pemerintahan transisi Sudan yang sekarang digulingkan yang dipimpin oleh mantan perdana menteri Abdalla Hamdok. Pada bulan Agustus, Godfrey menjabat sebagai duta besar AS pertama untuk Sudan dalam hampir 25 tahun.

Setelah kudeta tahun 2021, Amerika Serikat menangguhkan bantuan $700 juta, tetapi Godfrey mengatakan pihaknya terus memberikan “kemanusiaan” dan “beberapa bantuan pembangunan”.

“Kami telah memperjelas bahwa sampai pemerintahan baru yang dipimpin sipil didirikan di Sudan, kami tidak akan berada dalam posisi untuk mengembalikan bantuan lain.”

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Gambar: Pixabay

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com