bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
Zimbabwe

Harare – Dua puluh lima aktivis oposisi Zimbabwe muncul di pengadilan pada hari Senin setelah polisi menggerebek rumah seorang anggota parlemen karena dugaan pertemuan ilegal.

Polisi pada hari Sabtu menggerebek rumah Costa Macingauta, seorang anggota parlemen dari oposisi Pakatan Rakyat untuk Perubahan (CCC).

Mereka menangkap 25 orang karena diduga mengadakan pertemuan publik, yang memerlukan izin polisi di Zimbabwe. CCC mengatakan itu adalah pertemuan pribadi.

Media pemerintah, satu-satunya outlet berita yang mengakui di awal persidangan, melaporkan bahwa terpidana mengajukan permintaan jaminan.

Ketegangan berkobar di luar pengadilan, di mana polisi anti huru hara yang bersenjatakan senapan serbu, pentungan dan gas air mata memukul mundur wartawan lain, seorang wartawan AFP melihat.

Pengacara Kudzai Kadzere, yang tidak hadir di pengadilan, mengatakan lengannya patah ketika dia diserang oleh polisi anti huru hara pada hari Sabtu ketika dia mendekati kantor polisi Harare tempat aktivis itu ditahan.

Akhir pekan lalu seorang pengacara Kudzai Kahere dipukuli habis-habisan oleh Polisi hingga tangan kanannya patah saat akan mewakili seorang aktivis oposisi yang ditangkap. @lawsocietyofzim telah mengeluarkan pernyataan. Ini benar-benar tercela & memalukan. #Zimbabwe pic.twitter.com/PKRJAiiocl

—David Coltart (@DavidColtart) 16 Januari 2023

Menyerang pengacara adalah “penghinaan baru bagi Zimbabwe”, kata Masyarakat Hukum Zimbabwe dalam sebuah pernyataan.

Kritikus mengeluh tentang pengetatan pembatasan perbedaan pendapat dan media menjelang pemilihan umum yang dijadwalkan tahun ini.

CCC mengatakan pada akhir pekan bahwa Macchingauta, istri dan putrinya yang berusia 17 tahun dipukuli sebelum dia dibawa pergi.

Polisi menolak berkomentar.

Tidak jelas apakah Macchingauta termasuk di antara mereka yang hadir di pengadilan pada hari Senin.

Juru bicara CCC Fadzayi Mahere menggambarkan penangkapan itu sebagai “diperhitungkan untuk menganiaya anggota kami”.

“Kami terus melihat peningkatan kekerasan politik,” katanya di luar pengadilan. “Ini bukan pertanda baik untuk pemilu yang bebas dan adil.”

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@AdvMakubire

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com