bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Togo

Lome – Aliansi tujuh partai oposisi di Togo mengadakan unjuk rasa damai pada hari Sabtu di ibu kota Lome, setelah dua tahun dilarang karena pembatasan Covid atau karena alasan keamanan.

Negara Afrika Barat dan tetangganya Ghana, Benin, dan Pantai Gading menghadapi ancaman jihadis yang berkembang di perbatasan utara mereka dari Niger dan Burkina Faso.

Pendukung Dynamique Monseigneur Kpodzro (DMK), yang terdiri dari berbagai partai oposisi dan dengan enam kelompok masyarakat sipil, berkumpul di Be Kodjindji, salah satu kubu mereka.

Beberapa petugas polisi berpatroli di jalan-jalan terdekat, tetapi tidak ada insiden yang dilaporkan. DMK juga menyelenggarakan rapat umum November lalu di Vogan, 41 mil (67 kilometer) utara Lome.

“Saya merasa kita semakin dekat dengan tujuan kita untuk membebaskan negara ini,” kata koordinator DMK Brigitte Adjamagbo-Johnson kepada AFP.

JUGA | Oposisi Benin menolak hasil pemungutan suara parlemen

“Kami telah menunjukkan bahwa sekarang mungkin untuk mengorganisir reli di Lome dan di mana saja di Togo.

“Aktivitas politik harus tetap berjalan. Orang Togo perlu memobilisasi diri untuk menyelamatkan negara ini yang berada dalam situasi yang sangat buruk, 60 tahun setelah kemerdekaan kita,” tambahnya.

Beberapa pemimpin oposisi berbicara kepada massa, mengkritik apa yang mereka katakan sebagai “diam” pemerintah terhadap situasi di utara, yang telah mencatat setidaknya lima serangan sejak November 2021.

“Pemerintah telah berhenti berkomunikasi tentang serangan teroris di utara…,” kata Gerard Adja, seorang pemimpin DMK. “Kami semua adalah warga negara Togo dan berhak mengetahui apa yang terjadi pada tentara kami di sana.”

November lalu, media lokal melaporkan serangan mematikan terhadap militer, yang tidak dapat dikonfirmasi oleh AFP. Pihak berwenang menolak mengomentari masalah tersebut.

Pada bulan Desember, Presiden Togo Faure Gnassingbe memecat menteri angkatan bersenjata negara itu dan menunjuk seorang kepala staf baru sebagai bagian dari perombakan militer besar-besaran.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Gambar: Pixabay

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com