bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Tunisia

Tunisia – Petugas keamanan berpakaian preman di Tunisia menangkap seorang pengkritik terkemuka Presiden Kais Saied Sabtu pagi setelah keputusan pengadilan militer, kata pengacaranya kepada AFP.

Seifeddine Makhlouf dinyatakan bersalah menghina polisi selama kebuntuan di bandara Tunis pada Maret 2021.

Makhlouf, ketua partai Islam Al-Karama, berteriak “hentikan kudeta” dan “panjang umur Tunisia” sebelum dimasukkan ke dalam mobil, menurut video Facebook yang diposting oleh pengacara tersebut.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan pengadilan militer terhadap warga sipil semakin umum di Tunisia sejak kudeta Saied.

Pengadilan banding militer Tunis pada Jumat menghukum Makhlouf 14 bulan penjara dengan segera, kata pengacaranya Ines Harrath kepada AFP.

Pengadilan awalnya memvonisnya lima bulan penjara.

“Sekitar 25 petugas berpakaian preman mengepung rumahnya pada pukul 23:00,” kata Harrath.

JUGA | Mantan pembantu utama Tunisia dipenjara in absentia, lapor media

Setelah kebuntuan selama dua jam, “mereka masuk ke rumah dan dia pergi bersama mereka”.

Makhlouf telah menjadi kritikus terkemuka Saied, yang pada Juli 2021 membekukan parlemen dan merebut kekuasaan eksekutif dalam apa yang oleh para kritikus disebut sebagai “kudeta” dan serangan terhadap satu-satunya demokrasi yang muncul dari pemberontakan Musim Semi Arab selama lebih dari satu dekade. kemudian.

Saied kemudian mengambil kendali peradilan dan mendorong melalui konstitusi baru yang memberikan kantornya kekuasaan hampir tak terbatas.

Makhlouf pada Maret 2021 memimpin sekelompok anggota parlemen Al-Karama ke bandara Tunis dalam upaya untuk memaksa pihak berwenang mencabut larangan perjalanan terhadap seorang wanita yang dilarang naik pesawatnya, memicu kebuntuan yang dibagikan secara luas secara online.

Pengadilan pada hari Jumat juga menghukum beberapa anggota Al-Karama lainnya dan seorang pengacara dengan hukuman penjara yang lebih pendek, tetapi mereka tidak segera ditangkap.

Kepala aliansi oposisi Front Keselamatan Nasional mengatakan kepada wartawan pada hari Sabtu bahwa keputusan tersebut mencerminkan “mentalitas balas dendam”.

“Kami melihat pembunuhan kebebasan dan penghancuran demokrasi,” kata Ahmed Nejib Chebbi.

JUGA | Ribuan orang memprotes presiden Tunisia di tengah krisis ekonomi yang semakin dalam

“Ada keinginan untuk memotong kepemimpinan publik dan oposisi politik.”

Sebuah pernyataan di halaman Facebook kepresidenan Jumat malam menyerukan upaya untuk “mengatasi semua korupsi dan mereka yang percaya bahwa mereka berada di atas hukum”.

Makhlouf juga menerima hukuman penjara satu tahun yang ditangguhkan Februari lalu karena “menyerang martabat militer”, setelah kehilangan kekebalan parlementernya menyusul kudeta Saied.

Dia juga dilarang bekerja sebagai pengacara selama lima tahun.

Pengadilan militer menguatkan hukuman penjara satu tahun pada bulan Juni tetapi pengacaranya dalam kasus tersebut mengatakan dia akan mengajukan banding.

“Mengadili warga sipil di pengadilan militer adalah serangan terhadap kebebasan,” kata Harrath. “Kasus ini terkait sikap tergugat terhadap Kais Said.”

mengikuti Di dalam Afrika pada facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@SALHACHIMI

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com