bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Tunisian

Tunisia – Mantan kepala staf Presiden Tunisia Kais Saied dijatuhi hukuman penjara in absentia pada hari Selasa karena rekaman audio yang mengkritiknya, media lokal melaporkan.

Nadia Akacha telah menjadi pembantu utama Saied sampai dia berhenti pada Januari tahun lalu, dengan alasan “perbedaan pendapat yang mendasar” atas kepentingan nasional.

Sekitar tiga bulan kemudian, 11 rekaman audio muncul online yang menampilkan seorang wanita, konon Akacha, menceritakan detail dari pertemuan pribadi sejak kudeta presiden Juli 2021.

Dalam beberapa kasus, wanita tersebut mengkritik presiden dan staf atau berbagi gosip tentang ayah mertuanya.

Akacha membantah menjadi wanita dalam rekaman tersebut, menggambarkannya sebagai palsu yang dimaksudkan untuk melemahkan mantan bosnya.

Pada hari Selasa, pengadilan Tunis menjatuhkan hukuman 14 bulan penjara kepada Akacha secara in absentia, media lokal melaporkan, menambahkan bahwa hukuman itu terkait dengan gugatan yang diajukan oleh ipar perempuan presiden.

JUGA | Ribuan orang memprotes presiden Tunisia di tengah krisis ekonomi yang semakin dalam

Jaksa membuka penyelidikan pada bulan Mei untuk menentukan keaslian rekaman tersebut.

Akacha meninggalkan negara itu setelah pengunduran dirinya. Media Tunisia melaporkan dia tinggal di Prancis.

Seorang pengacara konstitusional seperti presiden, ia ditunjuk sebagai penasihat hukum Saied pada akhir 2019 sebelum menjadi kepala stafnya pada Januari 2020, sering bepergian bersamanya di dalam dan luar negeri.

Kepergiannya merupakan pukulan telak bagi Saied enam bulan setelah dia menangguhkan parlemen dan memecat pemerintah sebagai langkah mengejutkan melawan sistem politik yang muncul dari pemberontakan 2011 di negara itu.

Banyak orang Tunisia pada awalnya menyambut baik langkahnya, tetapi yang lain menuduhnya berusaha menginstal ulang otokrasi di tempat kelahiran Musim Semi Arab.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@AfriForecasts

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com