bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Aaron Motsoaledi

Oleh Alan Hirsch, Universitas Cape Town

Menteri Dalam Negeri Afrika Selatan, Aaron Motsoaledi, baru-baru ini kehilangan kasus pengadilan bahwa siapa pun dapat mengharapkan adalah tidak bisa dimenangkan. Dia mungkin berharap untuk kehilangannya juga. Dia kehilangannya karena alasan kemanusiaan dan teknis. Itu mencegahnya mengakhiri konsesi pemerintah Afrika Selatan untuk pengungsi dari negara tetangga Zimbabwe hampir lima belas tahun yang lalu.

Pada April 2009, Afrika Selatan memberikan suaka hukum bagi warga Zimbabwe yang dilanda krisis ekonomi dan politik di negara mereka di seberang Sungai Limpopo. yang Proyek Dispensasi Zimbabwe adalah bentuk kebijakan pertama untuk menampung sementara pengungsi Zimbabwe. Itu menjadi izin khusus Zimbabwe pada tahun 2014 dan setelah 2017 dikenal sebagai Izin Pembebasan Zimbabwe. Warga Zimbabwe yang tiba selama periode krisis 2008-09 memiliki kebebasan penuh, tetapi tidak memiliki hak kewarganegaraan bahkan untuk anak-anak mereka, selama izin diizinkan.

Pada tahun 2021, Kementerian Dalam Negeri memutuskan untuk mengakhiri dispensasi khusus setelah masa tenggang yang berkepanjangan hingga akhir tahun 2022 untuk memungkinkan warga Zimbabwe menyesuaikan diri dengan situasi mereka. Beberapa diharapkan dapat memperoleh tempat tinggal dan hak kerja berdasarkan keterampilan dan pekerjaan mereka, dan yang lainnya akan kembali ke Zimbabwe. Jumlah orang yang terkena dampak keputusan tersebut diperkirakan sekitar 178.000 orang yang tetap menggunakan izin ZE mereka. Anak-anak yang lahir di Afrika Selatan diharapkan dan diizinkan memperoleh kewarganegaraan Zimbabwe dan tidak diizinkan menjadi warga negara Afrika Selatan.

178.000 adalah jumlah yang relatif kecil dibandingkan dengan jumlah imigran di Afrika Selatan, diperkirakan 3,96 juta oleh StatsSA. Banyak warga Zimbabwe yang terdaftar berpendidikan dan terampil. Sebagian besar berhasil menetap di Afrika Selatan selama 15 tahun. Mengapa tidak menunjuk saja semua warga Zimbabwe yang taat hukum yang tinggal di bawah izin?

Di tempat lain di Afrika dan seluruh dunia lebih banyak migran gelap telah diperbaiki. di Afrika Selatan, pengungsi Mozambik ditetapkan setelah berakhirnya perang saudara Mozambik. Tapi arus sentimen anti migran di Afrika Selatan mempersulit Menteri Dalam Negeri. Inilah mengapa dia melawan tindakan pengadilan yang dia tahu dia akan kalah.

Saya telah mempelajari kebijakan migrasi di benua itu, termasuk penerapan protokol Uni Afrika tentang pergerakan bebas orang pada tahun 2018 yang Saya telah berdebat dapat memfasilitasi pertumbuhan ekonomi dan integrasi perdagangan.

Kebijakan migrasi di Afrika Selatan tampaknya terus berubah. Kebanyakan dari mereka buku putih kebijakan imigrasi disetujui oleh kabinet pada tahun 2017 tidak pernah dilaksanakan. dokumen kebijakan dan a hukum amandemen tentang migrasi tenaga kerja diterbitkan satu setengah tahun yang lalu masih terbatas. Kertas putih baru yang dijanjikan tentang imigrasi belum diterbitkan. Beberapa usulan mungkin telah menyederhanakan aturan migrasi seperti usulan untuk mengganti daftar keterampilan kritis dengan sistem poin, sementara yang lain seperti sistem kuota yang diusulkan dalam RUU akan menambah kompleksitas.

Apakah reformasi akan dilaksanakan sebelum pemilihan umum 2024? Mungkin tidak. ini adalah masalah mendasar. Kebijakan imigrasi begitu dipolitisasi sehingga pemerintah terkesan takut untuk bergerak. Program penelitian kami berupaya menunjukkan bagaimana Afrika Selatan dapat memperoleh pelajaran positif tentang reformasi migrasi dari negara-negara Afrika lainnya dan dari tempat lain.

Permusuhan terhadap imigrasi

Sementara politisi fsering menyuarakan sentimen bermusuhan dengan migrasi dan migran, kebijakan yang masuk akal dalam praktik dan di atas meja terselubung dan terkadang menyelinap masuk. Contohnya adalah izin kerja perusahaanyang lainnya adalah peningkatan jumlah Negara-negara Afrika dengan akses bebas visa ke Afrika Selatan. Akses ke pekerja terampil yang dibutuhkan dari luar perbatasan kita sedang difasilitasi. Reformasi akan tersembunyi di balik tabir permusuhan terhadap orang asing.

Ini hampir tidak unik di Afrika Selatan. Di Inggris, sementara pemerintah mengancam untuk mengirim imigran ilegal ke Rwanda dan mempertaruhkan nasibnya dengan “menghentikan kapal” untuk menghormati basis politiknya, “imigrasi jangka panjang … meningkat menjadi 1,2 juta untuk tahun yang berakhir Desember 2022, naik 221.000 dari tahun sebelumnya”.

Demikian pula, Georgia Meloni yang terpilih sebagai Perdana Menteri Italia setidaknya sebagian karena pandangan anti-imigrannya, telah membebaskan izin kerja bagi 425.000 migran non-Uni Eropa untuk berimigrasi ke Italia hingga tahun 2025. Laura Boldrini, dari Partai Demokrat kiri-tengah, katanya kuota tinggi adalah penyerahan dan

kenyataan pahit bagi mereka yang telah membangun karir politik mereka dengan menodai imigrasi sebagai ancaman keamanan nasional.

Sebuah buku tentang migrasi memperingatkan kita, dalam hal kebijakan migrasi, “jangan menyamakan retorika politik dengan praktik kebijakan”. Tidak mengherankan jika di banyak negara kebijakan migrasi tampak membingungkan atau tidak dapat dipahami. Reformasi kebijakan migrasi tampaknya sulit dipahami dalam konteks ketidakjelasan tersebut.

Namun, pembangunan ekonomi Afrika yang efektif bergantung pada integrasi ekonomi. Sebagian besar negara relatif kecil, terutama secara ekonomi, dan integrasi yang efektif membutuhkan pergerakan orang lintas batas tanpa hambatan yang berlebihan.

Tidak semua pemerintah Afrika, bahkan yang lebih kaya, ragu-ragu seperti Afrika Selatan untuk mereformasi kebijakan migrasi. Anggota Komunitas Afrika Timur dan Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS) telah membuat kemajuan yang lebih besar daripada wilayah di ujung selatan dan utara benua. Negara-negara di Afrika dapat belajar tidak hanya dari pengalaman di UE atau di Amerika Selatan, tetapi juga dari negara dan kawasan Afrika lainnya.

yang Baru Institut Selatan sedang berlari Reformasi Tata Kelola Migrasi di Afrika proyek, atau MIGRA. Alasan dan kerangka kerja untuk proyek MIGRA ditetapkan dalam kertas baru kami .

Kami mempelajari kebijakan dan praktik migrasi di empat negara Afrika, Afrika Selatan, Mozambik, Kenya, dan Nigeria, dan di empat organisasi regional, SADC, EAC, ECOWAS dan Uni Afrika. Kami percaya bahwa negara dan wilayah di Afrika dapat belajar sebanyak mungkin satu sama lain dari pengalaman di tempat lain. Makalah tentang delapan kasus ini akan diterbitkan pada tahun depan atau lebih, ketika selesai, dan kami juga akan menyediakan bentuk media lain untuk terlibat dalam percakapan dengan publik dan pembuat kebijakan.

Pekerjaan yang telah kami lakukan tunjukkan beberapa contoh menarik tentang pembaruan di benua Afrika. Di Afrika timur dan barat ada banyak cara untuk memungkinkan akses migran lintas batas untuk periode dan alasan yang berbeda. Bahkan di Afrika selatan terbaru kesepakatan antara Namibia dan Botswana tentang perjalanan oleh warga negara kedua negara yang melintasi perbatasan bersama mereka hanya dengan dokumen identifikasi yang menunjukkan kemungkinan kemajuan. Perjalanan bebas visa tumbuh di Afrika, seperti yang ditunjukkan oleh perjanjian bilateral baru-baru ini antara Afrika Selatan dan Kenya. Masih banyak lagi contohnya.

Proyek kami tumbuh dari optimisme tentang perkembangan terkini tentang tata kelola migrasi di seluruh benua Afrika, serta dari rasa frustrasi dan kebingungan tentang kebijakan migrasi di banyak tempat. Mungkin itu akan memberikan kontribusi untuk meningkatkan praktik, dan bahkan mungkin retorika politik. Dan mungkin kabinet Afrika Selatan akan memutuskan untuk memberikan kepada pemegang izin pengecualian Zimbabwe dan anak-anak mereka jenis amnesti yang sama ditawarkan kepada 220.000 pengungsi Mozambik pada Desember 1996.

Alan Hirsch, Rekan Riset New South Institute, Profesor Emeritus di Nelson Mandela School of Public Administration, Universitas Cape Town

Artikel ini diterbitkan dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca artikel asli.

Ikuti African Insider di Facebook, Twitter, dan Instagram

Sumber: Percakapan

Foto: Twitter/Am_Blujay

Untuk lebih Afrika berita, kunjungi Africaninsider.com

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21